Langkau ke kandungan utama

Bab Lapan - Dingin Air


Arman sudah gila!
Arman bercuti.
Tapi……!
Kenapa Kampung Perigi?
Hanya kerana Air Terjun?
Atau……….
Khairani Abdullah?
Ya. Memang kerana gadis itu. Arman menyewa sebuah bilik kecil di rumah Pak Cik Salleh. Orang tua itu tinggal seorang diri. Isterinya baru saja meninggal dunia dua tahun lalu. Anak anaknya semua sudah memiliki rumah sendiri. Rumah itu agak usang, tapi pada Arman cukuplah semua itu lagipun dia sudah biasa dengan rumah kampung. Pakcik Salleh seorang yang warak tapi agak ganjil. Dia seorang pendiam dan banyak beribadat. Arman senang dengan Pakcik Salleh disebabkan sikapnya yang tidak begitu mengambil tahu hal orang lain.
Di atas tikar mengkuang, Arman bersila sambil menghadap kitab lama milik Pakcik Salleh. Kasyful Asrar yang entah berapa tahun usianya. Tulisan jawi lama yang adakalanya sedikit sukar untuk dibaca. Namun, lebih sukar untuk diterjemahkan. Pakcik Salleh banyak mengajarnya tentang hakikat hidup, tentang kecintaan kepada Tuhan Pencipta Alam. Tapi, banyak yang misteri tentang Pakcik Salleh. Selalu dia melihat Pakcik Salleh bercakap dengan pokok, dengan binatang, mungkin dia tertekan dengan pemergian Arwah isterinya. Akhirnya persoalan itu dibiarkan begitu sahaja, lagipun Pakcik Salleh begitu baik padanya.
Sudah seminggu dia di situ, bayang Khairani pun entah di mana tak pernah pun kelihatan. Mungkin dia sudah berpindah ke kawasan lain ataupun mungkin….
Sudah berkahwin?
Sampai di sini Arman terasakan kegopohannya. Mengapa tak diselidik dulu sebelum datang ke sini!
Pagi itu Arman ke kedai runcit yang agak tak jauh dari bilik sewanya. Dia nekad untuk bertanyakan tentang Khairani Abdullah. Setelah mengambil beberapa jenis barang, Arman menuju ke kaunter. Dia cuba untuk menyebutkan namanya, tapi akhirnya dia berlalu begitu saja. Ujud rasa segan dan dia sendiri risau kehadirannya nanti di situ akan diperbualkan.
Tapi…
bagaimana dengan Khairani Abdullah?
Mungkin Pakcik Salleh adalah orang yang paling sesuai untuk dia bertanyakan soalan.
Tapi…
Bagaimana untuk memulakannya?
Tak mengapa. Lebih baik berterusterang saja. Mungkin Pakcik Salleh faham. Dia orang tua. Dia dah banyak makan garam dahulu. Ya, malam nanti dia akan tanyakan pada Pakcik Salleh.
Malam menjelang. Arman membelikan banyak lauk pauk dari restoran makcik berdekatan rumahnya. Pakcik Salleh baru selesai solat Maghrib. Keduanya duduk bersila, dan menikmati makan malam dan seperti biasa, Pakcik Salleh makan sedikit dan menyandarkan badannya pada tiang seri rumah usang itu.
“Man, dulu dia selalu mai sini. La ni dia jarang mungkin dia sibuk sikit. Lepas balik Mesir dia pi mengaji lagi, dia kata dia nak sambung buat Master ka apa, pakcik pun tak pasti sangat.”
Siapa?
Apa yang Pakcik Salleh cuba nak sampaikan ni?
“Er…, sapa tu pakcik?”
“Anak angkat pakcik, pakcik bela dia sejak umur dia tiga tahun. Asal dia anak orang Kampung Aceh. Mak ayah dia kena tangkap dengan askar masa balik tengok keluarga depa di Aceh. Salah apapun tak tau la. Sampai la ni depa tak balik dah. Jadi arwah makcik kamu ambik dia buat anak angkat.”
“Ooh..”
Rajin pulak pakcik ni cerita pasal keluarga dia selalunya dia macam tak berminat saja.
“Sapa nama anak angkat pakcik tu?”
“Khairani Abdullah” Selamba saja Pakcik Salleh bangun dan ke telaga untuk ambil wuduk sembahyang Isyak.
Seketika, Arman merasakan seperti berada diawangan.
Bagaimana Pakcik Salleh mengerti tentang persoalannya?
Dan……,
“Khairani Abdullah?”
Dia seakan tidak percaya yang dia telah berada di rumah Khairani Abdullah selama seminggu!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Bab Tujuh - Kembang Tak Selamanya Mekar

Kuala Lumpur, metropolitan yang berusia hampir 150 tahun itu tak pernah sunyi. Sekitar Chow Kit sentiasa riuh dengan laungan peniaga kakilima memanggil pelanggan. Arman terus membelok ke Pusat Dagangan Dunia Putra untuk menghadiri perjumpaan pemilik pemilik hotel kecil bumiputra. Persatuan itu adalah sebagai payung untuk hotel hotel kecil beroperasi dengan dinaungi oleh Dewan Perniagaan Melayu Malaysia. Arman baru setahun menjadi ahlinya.
Ditemani oleh Encik Kasman, kenalan barunya yang juga pemilik sebuah hotel di Seremban. Selesai perjumpaan mereka berdua ke Desa Pandan untuk menyelesaikan urusan dengan Persatuan Agensi Pelancongan dan Pengembaraan Malaysia. Di sana merupakan satu tempat untuk memantau perkembangan terbaru industri pelancongan dan juga pusat latihan yang menyediakan berbagai kursus. Mereka juga adalah ahli Kelab Penulisan Kuala Lumpur. Malam ini kelab akan mengadakan satu perjumpaan khas untuk ahli ahlinya untuk menyambut ulangtahun ke 30 penubuhannya.
Jam sudahpun…

Bab Empat - Selamat Datang Cikgu Nur

Bukan satu wadah, bukan jua rasa. Malah, lebih dari itu, ia adalah enigma. Senja demi senja…, dan hari yang yang bersambung akrab, dia rasa capek, bungkam melihat sambil mengharungi episod demi episod cinta mistiknya. Makin lama makin lemah, tapi makin nyata… Arman sekali lagi terperosok dungu di sebalik rimbunan mengkuang pantai.

Cikgu Nur…, mengapa sekali lagi engkau hadir? Mengapa engkau gusar? Mengapa engkau merinduiku?…. Arman tak rasa apa apa andai di benci atau di jauhi. Pergi jauh dari sini… lari semahumu… ke tempat yang paling jauh. Mengapa harus ia terserempak lagi, apakah dunia ini yang terlalu kecil atau dia yang tak ke mana mana. Di sana .. mentari masih merah dan di hujung sana…. Cikgu Nur, namun bezanya bukan dia seorang… Haikal Azman.. yang sah memiliki Cikgu Nur. Seorang suami!

Seketika tadi, sewaktu jarinya sibuk melakar kanvas, seakan dentuman halilintar bila di sapa seseorang. Terus terpaku berus ditangannya.., perlahan lahan berpaling sambil melirik gusar. Nyata…